(021) 7918-4491 regtraining@indo.net.id

Mitigasi Risiko Pencucian Uang Dan Pendanaan Terorisme Terkait Transaksi Keuangan Luar Negeri

JADWAL

LOKASI

HARGA

Bank devisa memiliki risiko yang lebih tinggi terhadap aktivitas pencucian uang dan pendanaan terorisme dibandingkan dengan bank non devisa.  Hal ini dikarenakan adanya transaksi-transaksi keuangan yang berhubungan dengan pihak luar yurisdiksi Indonesia, seperti Letter of Credit, Standby Letter of Credit, Bank Garansi, Telegraphic Transfer.  Pelaku kejahatan keuangan tersebut bukan saja dari dalam negeri (WNI) tetapi juga melibatkan pihak luar negeri (WNA) sehingga diperlukan skill KHUSUS dalam proses identifikasi, verifikasi, dan pemantauan transaksi keuangan mencurigakan (TKM). Bank devisa perlu menyadari bahwa proses pencucian uang seperti placement, layering, dan integration akan lebih mudah jika menggunakan transaksi luar negeri.  Fakta-fakta telah membuktikan bank-bank devisa global dunia juga masih terlibat transaksi pencucian uang dan pendanaan terorisme yang berdampak bukan saja merugikan bank secara finansial tetapi juga telah merusak REPUTASI bank.

Bank devisa memiliki risiko yang lebih tinggi terhadap aktivitas pencucian uang dan pendanaan terorisme dibandingkan dengan bank non devisa.  Hal ini dikarenakan adanya transaksi-transaksi keuangan yang berhubungan dengan pihak luar yurisdiksi Indonesia, seperti Letter of Credit, Standby Letter of Credit, Bank Garansi, Telegraphic Transfer.  Pelaku kejahatan keuangan tersebut bukan saja dari dalam negeri (WNI) tetapi juga melibatkan pihak luar negeri (WNA) sehingga diperlukan skill KHUSUS dalam proses identifikasi, verifikasi, dan pemantauan transaksi keuangan mencurigakan (TKM). Bank devisa perlu menyadari bahwa proses pencucian uang seperti placement, layering, dan integration akan lebih mudah jika menggunakan transaksi luar negeri.  Fakta-fakta telah membuktikan bank-bank devisa global dunia juga masih terlibat transaksi pencucian uang dan pendanaan terorisme yang berdampak bukan saja merugikan bank secara finansial tetapi juga telah merusak REPUTASI bank.

Pelatihan ini akan memberikan pengetahuan dan pemahaman cara memitigasi risiko bank terhadap pencucian uang dan pendanaan terorisme terkait transaksi keuangan luar negeri. Berbagai skema kasus pencucian uang dan pendanaan terorisme akan dikupas sehingga dapat menjadi pembelajaran yang baik. Berbagai BEST PRACTICES strategi mitigasi risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme akan didiskusikan juga.

Manfaat Pelatihan

  • Memiliki budaya sadar akan risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme terkait transaksi keuangan lar negeri pada khususnya.
  • Memahami teknik melakukan identifikasi, verifikasi dari calon nasabah korporasi
  • Memahami teknik pemantauan transaksi keuangan luar negeri dengan melakukan risk assessment
  • Memahami panduan dan best practice penerapan KYC terkait transaksi keuangan luar negeri.

Profil Peserta

Karyawan frontline, pemasar, analis kredit, internal audit, treasury, koresponden, akuntansi, manajemen risiko kepatuhan, dll.

Outline

  1. Knowledge Check APU dan PPT
  2. Budaya sadar risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme
  3. Overview kasus  dan trend financial crime terkini terkait pencucian uang dan pendanaan terorisme dengan media transaksi keuangan luar negeri
  4. Overview PBI No 12/POJK.01/2017, SEOJK No 32/SEOJK.03/2017
  5. Overview UU No 8 Tahun 2010 dan UU No 9 Tahun 2013
  6. Overview Peraturan Presiden No 13 Tahun 2018
  7. Proses KYC, KYCC, KYN, KYB, KYBO  
  8. Pemahaman berbagai produk dan jasa terkait transaksi keuangan luar negeri
    • Letter of Credit, Bank Garansi, Telegraphic Transfer, Collection
  9. Risk Based CDD Bank Koresponden
    • Memahami peringkat bank koresponden dan bank-bank terlibat dalam transaksi keuangan internasional
    • Indikator Bank Koresponden berpotensi melakukan aktivitas transaksi pencucian uang dan pendanaan terorisme
  10. Risiko-risiko potensial dan mitigasinya dari pihak-pihak terlibat dalam transaksi keuangan perdagangan terkait Letter of Credit, SKBDN, Bank Garansi
    • Risiko Applicant
    • Risiko Beneficiary
    • Risiko Issuing Bank
    • Risiko Advising Bank
    • Risiko Confirming Bank
    • Risiko Nominated Bank
  11. Pembahasan studi kasus modus pencucian uang dan pendanaan terorisme dalam transaksi keuangan luar negeri

Facilitator

Kurnia Hadi

Profesional trainer yang pernah berkarir di 3 bank multinasional (Korea Exchange Bank Danamon, Indonesia Dai-Ichi Kangyo Bank, HSBC) lebih dari 19 tahun dengan spesialisasi Trade Finance, Corporate & Institutional Banking, Cash Management, Wealth Management, Personal Financial Services, Payroll, Quality Assurance, dan Micro Banking. 

Konsultan manajemen, bisnis, dan keuangan dari 2012

Pembicara dalam konferensi tingkat internasional “Commodity Trade and Finance World Asia 2012” di Marina Bay Sand hotel  di Singapore pada tanggal 28-29 Maret 2012.

Fasilitator Public dan In House Training sejak tahun 2012 untuk berbagai topik manajemen, banking & finance, sales/marketing, operation, risk, dan management yang sudah membawakan lebih dari 90 kelas public dan in house training untuk perusahaan-perusahaan terkemuka di Indonesia di berbagai sektor usaha.

Berpengalaman sejak 2013 memberikan pelatihan  mengenai APU-PPT, KYC/CDD dan Anti Money Laundering sebanyak 12 kelas in house dan 10 kelas public training.


Close Menu
×

Hello!

Click one of our representatives below to chat on WhatsApp or send us an email to regtraining@indo.net.id

× How can I help you?